Raikan Kelainan

On 13/04/2015, in umum, by wanizwan

“Orang kalau tulang muka dia menonjol maknanya dia tu suka mengarah.” Ujar salah seorang sahabat saya ,info yang dperoleh daripada pembacaan beliau.

“Oh ye? Serius? Muka saya?”

Menggelabah sambil raba muka sendiri.

“ Harap-harap takde la jumpe orang macam tu kan?”

“ awak tak rasa ke, kalau Allah jumpakan kita dengan orang yang macam tu means kita akan boleh adapt dengan dia. Means ada chemistry antara kita dengan dia?”

Haaa. Digesting….

“erm.. Mungkin jugak.”

Pembaca dan adik-adik yang dihormati.

Memang sudahnya lumrah alam, Allah ciptakan kita- makhluknya ini pelbagai, bentuknya, warnanya, cuaca dan sebagainya. Kita ini berbeza. Mungkin antara manusia dengan manusia. Perangainya, kesukaannya, ketidaksukaannya, kelemahan, kelebihan. Masing-masing ada.

Bersahabat juga begitu, masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Masing-masing punya perbezaan tapi tidaklah bermakna perbezaan itu melemahkan persahabatan.contohnya, si A suka warna biru, si B pula suka warna merah, si A suka main bola sepak dan si B sukakan aktiviti indoor. Tapi apakah si A dan si B tidak boleh berkawan kerana meraka berbeza.
Jawapannya tidak. Setuju?

A dan B berbeza tapi perkara tersebut langsung tidak menghalang mereka untuk bersahabat. Cuba kita tanya diri kita, adakah kita dan sahabat kita 100 peratus mempunyai minat yang sama?

Ada yang menggeleng dan ada yang mengangguk. Tidak mengapa.

Seringkali, isu perbezaan ini dijadikan sebab untuk sahabat berbalahan hinggakan terputus tali persahabatan mereka.nauzubillah. Lantas harusnya bagaimana untuk kita raikan perbezaan antara kita dan mereka.

Pembaca dan adik-adik yang dirahmati.

Jadi, untuk keluaran kali ini ingin saya kongsikan sedikit sebanyak tip-tip meraikan perbezaan.

1- Jadi neutral dan jangan berlebih-lebihan

Sejak kecil kita diajar untuk berlaku adil. Adil dalam setiap perkara yang ingin kita lakukan dengan meletakkan sesuatu bersesuaian dengan tempatnya. Kita seharusnya sedar tiada manusia pun sempurna. Ada masanya kita terlupa lantas berbuat salah. Beri peluang untuk sahabat kita dan diri kita sendiri untuk memperbetulkan keadaan selagi masih ada ruang untuk memperbetulkan keadaan. Mereka juga manusia biasa, seperti kita.

2- Usah besarkan perkara remeh

Sesetengah daripada kita mudah terbawa-bawa dengan sikap sebegini. Perbezaan atau ketidaksamaan yang kecil seeloknya tidak kita besarkan. Usah menjadi emosional dan cuba untuk bersikap rasional. Berfikir sebelum kita bertindak. Sangat tidak berbaloi untuk kehilangan sahabat yang baik semata-mata perkara remeh. Bergaduh untuk sebab yang kecil hanya membuang tenaga dan masa kita.

3-Jangan cepat menghukum

Contohnya pendapat yang lain daripada pendapat kita, tidak semestinya salah. Masing-masing punya point of view sendiri. Cuba untuk menolak mentah-mentah pendapat sahabat kita dan dengarkan dahulu hujah-hujah atau alasan yang membawa kepada pendapat beliau tersebut.

Bukan bermakna kita tidak boleh menolak pendapat sahabat kita, tapi tolaklah dengan cara yang penuh hikmah iaitu dengan cara yang tidak menyakiti hati dan tidak mengaibkan mereka.

Penutup

Teringat kata-kata yang pernah saya baca tempoh hari, ukhuwah itu tidak perlukan usaha, tapi iman di hati yang melahirkan ukhuwah. Bilamana hubungan kita dengan Allah terjaga, maka hubungan kita dengan manusia juga akan turut terjaga. Tak mengapa jika berbeza dengan sahabat kita selagi Allah yang jadi asas persahabatan kita.

Apabila kita mengharapkan sahabat yang baik, itu bermakna kita mahu atau tidak perlu dan mesti terlebih dahulu menjadi sahabat yang baik. Andai kata kita mengharapkan sahabat kita menepati janjinya, kita juga perlu menjadi seseorang yang berpegang pada janjinya.

Sahabat yang baik tidak akan membiarkan sahabatnya buat benda yang salah. sahabat yang baik itu harus berani menegur kesalahan sahabatnya dan sahabat yang baik itu ialah mereka yang dapat menerima kita seadanya.
Allahua’lam

Oleh: SZY (Sinergi)

Share
 

Minta maaf Cikgu Aziz

On 24/05/2013, in umum, by wanizwan

Assalamualaikum.

Saya sebagai hamba Allah yang juga tidak terlepas dari melakukan kesalahan ingin memohon maaf atas satu artikel saya yang mungkin telah mengguris sesetengah pihak terutamanya Cikgu Aziz.

Terima kasih kerana telah menegur dan artikel berkenaan telah pun dibuang daripada blog ini. InshaAllah saya akan cuba untuk lebih berhati-hati pada masa yang akan datang.

Minta maaf sekali lagi.

-Daripada insan yang lemah-

Share
 

Moga Hari Ini Lebih Baik Daripada Semalam

On 31/12/2012, in umum, by wanizwan

 

Tahun 2012. Bukanlah satu tahun untuk dibanggakan. Juga bukan tahun yang agak mengecewakan. Namun apa yang pasti tahun 2012 merupakan antara tahun yang penting dalam menentukan hala tuju hidup saya.

Sepanjang tahun ini, banyak peristiwa suka dan duka telah saya lalui. Kehadiran dan kehilangan bilangan keluarga sedikit mewarnai dan menjejaskan kehidupan saya. Lumrah hidup seseorang, ada yang datang, ada yang pergi.

Apa yang penting, tahun 2012 inilah antara tahun yang paling lama saya  tidak meng’update’kan blog wanizwan ini. 5 bulan, tempoh yang agak lama bagi seorang blogger  menyepi dari menyampaikan mesej dan maklumat kepada pengunjung. Sungguh mengecewakan bagi diri saya sendiri.

Banyak perkara yang ingin diluahkan di blog ini namun kekuatan itu belum singgah ke dalam diri ini. Tambahan lagi separa tahun pertama saya amat sibuk untuk ‘struggle’ dalam semester akhir, mengejar pointer agar tidak tercicir dari apa yang diinginkan.

Alhamdulillah usaha saya berhasil berkat dari rezeki pemberian Allah biarpun saya terpaksa berusaha ‘lebih sedikit’ dari pelajar lain kerana pada semester akhir ini saya terpaksa mengambil lebihan subjek yang telah saya gagal pada semester sebelumnya. Subjek-subjek sedia ada sudah membebankan, apatah lagi ditambahkan lagi dengan subjek yang kurang saya gemari.

Kegagalan saya untuk lulus subjek ini pada mulanya saya lihat sebagai sesuatu bencana buat diri saya. Namun selepas seketika lama, saya mengerti ianya sebenarnya ‘teguran’ daripada Allah.

Kegagalan itu membuatkan saya berusaha lebih daripada sebelumnya.

Ketika mendapat keputusan, saya ternyata bersyukur kerana saya telah lulus dengan gred yang lebih tinggi berbanding dengan kebanyakan kawan saya yang lulus semasa semester sebelumnya.

Ianya membuatkan pointer saya melonjak naik sedikit dan sekaligus pointer yang diharapkan tercapai.

Baki separa tahun kedua ini menyaksikan saya kepeningan memikirkan masa depan selepas tamat belajar ini. Selepas berdiskusi bersama keluarga, saya mengambil keputusan untuk menyambung pengajian peringkat professional ACCA secara sepenuh masa juga di universiti yang sama.

Walaupun ini bukanlah pilihan saya, namun saya yakin pilihan ibu bapa ini lebih baik untuk diri saya nanti.

Semoga tahun 2013 memberi rezeki yang lebih luas kepada diri saya dan keluarga.

Semoga tahun 2013 menguatkan lagi diri saya dalam melibatkan diri dalam aktiviti-aktiviti dakwah.

Semoga tahun 2013 dapat mendidik lagi hati saya untuk menjadi seorang insan yang berguna kepada masyarakat dan semestinya kepada agama Islam.

 

Semoga hari ini lebih baik daripada semalam.

Share